Qurrota 'Ainun

ice cream makes you happy
Ini abang-abangku, mana abang-abangmu? :)

Ini abang-abangku, mana abang-abangmu? :)

My name is Qurrota ‘Ainun.

My name is Qurrota ‘Ainun.

Surat Sayangku

Bismillaah…
Selamat pagi 26 teman-temanku sayang. Selamat hari Ahad, 1 Romadhon 1435 H. Selamat menjalani hari yang mudah-mudahan selalu terbasuh dengan berkah-Nya…Aamiiin.

Ohya, kalian apa kabar? Lama kita tak jumpa. Kalian sedang apa? Aku sedang menulis surat sayang nih buat kalian. Biasanya hari-hari begini aku sedang menyiapkan segalanya buat esok hari. Bersiap ketemu di Masjid sekolah sama kalian, nyiapin notulen buat rapat bareng kalian, sibuk nulis surat kalau-kalau kita mau pakai ruangan buat rapat, sibuk ngehubungin manusia-manusia yang diperlukan kehadirannya untuk sekedar tanda tangan, sibuk nyari orang yang bisa ngeprint surat hari ini juga, daan… masih banyak lagi.

Dulu, aku sering bertanya-tanya sama diri sendiri "akankah aku rindu?". Ternyata memang aku rindu. Padahal baru saja satu minggu tidak ketemu yah. Kalian liburan ngapain ajaa? Aku rindu setiap pagi walau hanya setor muka sama kalian, rindu ngaji bareng kalian, rindu jadi notulis kalian, rindu jarkoman rapat di masjid, rindu disuruh bikin surat, rindu nungguin Bu Eko buat minta memo pinjam ruang Civic 2 buat rapat, rindu debat sama kalian, rindu apalagi yaa? Banyaaak sekali. Rindu… chat group yang setiap hari rame sama curhatan pancaroba kita, rindu nyari duit ke sana kemari, rindu diskusi sama kalian, rindu ngebersihin masjid kalo hari Ahad, rindu setiap Jumat curhat bareng adik-adik kita, rindu main apa itu namanya? semacam eat bulaga tapi pake application di android terus meragain terus ada yang suruh nebak, lupa namanya apa, hehe. Wah banyaak sekali rinduku.

Sering aku jengkel, mangkel, mutung, avoid dari kalian dan sebagainya sama kalian, hehe. Gegara kalian kalo kumpul jarang sekali bisa lengkap, oh pernah hampir formasi lengkap pas LDK, itupun ada yang nggak ikut, sedih. Mutung gegara digabur ya sering, avoid gegara diceramahin dan beda pendapat juga biasa, mangkel gegara kerjaan gak beres yah sudah menjadi makanan sehari-hari. Tapi kalian itu semangatku, salah satu alasanku buat berangkat sekolah ketika lagi down ya kalian. Kalau ngga ada urusan sama kalian ya mending di rumah. Kalian itu moodboosterku, sering tiba-tiba aku ketawa-ketiwi sendiri gegara liat kalian bercanda. Bahagia kalian bahagiaku. Sedih kalian… sedih kita bersama… 

Mawar itu berduri, tapi cantik.

Maafkan aku yah teman-temanku sayang. Yang sering banget nelatan sampai ditunggu berjam-jam, sampai ada yang nangis gegara telatku. Yang sering banget kalo ngomong tidak dipikir dulu. Yang setiap hari ngompor-ngompori kalian buat inget proker yang mau dijalanin, jadi proker reminder gitudeh. Maafkan atas kelancanganku yah, atas ketidaksopananku. Keberadaanku yang sering tidak bisa menyesuaikan diri dengan kalian. Maafkan aku yang tidak bisa jadi pendengar yang baik buat kalian. Maafkan aku yang selalu jadi trouble maker kalau lagi damai. Maafkan sifatku yang mutungan, yang senangnya apa-apa beda, yang stubborn nyaaaa…level dewa kali ya. Atas segala kengeyelanku, segala nyebelinnya ota, segala raut muka yang katanya me-na-kut-kan (bawaan sih sebenarnya, *pembelaan), segala gengsi ku yang nggak mau minta maaf dan (lagi) semuanya yang lupa tidak disebutkan satu-satu 'aku minta maaf'.

Terimakasih ya teman-temanku sayang, sudah jadi pendengar yang baik, sudah jadi moodbooster yang super, sudah jadi teman curhat yang mungkin bosen ota curhatnya itu-itu muluk, sudah jadi pribadi yang baja ketika menghadapi sosok tak tau diri ini, sudah jadi pelipur lara, penerima keluh dan kesah. Terimakasih yaa sudah menjadi pasir yang mengisi labirin masa remajaku.

Satu kalimat untuk kalian dan memang hanya untuk kalian yang tersayang dan disayang,

_________________________________________________________

"saya sayang, selalu sayang dan tetap akan sayang sama kalian :)"

_________________________________________________________

Foto: menyusul, belum ada yang lengkap. hehe

Surat ini dipersembahkan untuk : Rohis Superior 2013/2014

Semarang, 30 Juni 2014
Tertanda


Sekretaris 1

Instagram

Kenapa ya di instagram ada orang yang sekali ngepost terus likersnya sampek berjuta-juta, comment nya sampe jebol gitu. Di sisi lain masih ada juga orang yang ngepost terus ngga ada yang nge-like, kayak saya. Dulu tapi, sekarang dah enggak. Enggaknya maksudnya yah ada sih yang ngelike, tapi dapet minimal 11 like aja saya udah seneng banget. Kenapa juga sekarang lagi jaman banget comment “first like”, lah emangnya kalo jadi first likers kenapa? Ooh, buat lucu-lucuan aja kali ya, duh maafin saya mbak maklum kudet. Bukan anak gaul instagram, hehe

Terus lagi, kenapa ya kalo gadis remaja pancaroba gitu kalau posting dengan pose macem-macem yang merem lah, yang bibir dimajuin, yang senyum mekso lah, yang muka dimiringin lah, yang apapun itu dicomment ‘badaaiiiii’, ‘cantikkk bingit’, ‘bagi-bagi cantiknya dong’. Yah saya ngga habis pikir aja itu manusia cantik darimana? Atau saya yang melihat dunia hanya dari dasar sumur yah? Entah, dunia terlalu sempit, katanya.

Ditambah lagi sekarang lagi jaman banget yang namanya online shop. Setiap kali saya dapet spammingan online shop saya pengin bilang “hehe, maaf mbak saya ngga tertarik”. yelah, beli barang di online shop aja saya nggak pernah apalagi sampek tertarik buat nge apatuh namanya? endorse? nggak mudeng, nggak tau dan nggak mau tau sih lebih tepatnya. Ya saya nggak nyaman aja sih hehe.

Ternyata ngurusin orang lain itu nggak ada matinya, ribet sendiri, pusing sendiri, ngurus diri sendiri sajalah yang belum tentu bener juga. Abaikan ini hanya ocehan alay belaka.

Semarang, 27 Juni 2014 4:01 PM


Gadis kudet

Allah mempertemukan untuk satu alasan. Entah untuk belajar atau mengajarkan. Entah hanya untuk sesaat atau untuk selamanya. Entah akan menjadi bagian terpenting atau hanya sekedarnya. Akan tetapi, tetaplah menjadi yang terbaik diwaktu tersebut. Lakukan dengan tulus. Meski tidak menjadi seperti apa yang diinginkan. Tidak ada yang sia-sia karena Allah yang mempertemukan.

Anonim - dari sebuah group WhatsApp

(via kurniawangunadi)

Kata Orang.

Kata orang jatuh cinta itu berjuta rasanya. Kata saya? Nggak tau gimana. Makin nambah usia, makin nambah teman, makin banyak tulisan dan buku yang dibaca, makin banyak relasi sama teman di setiap daerah, yang intinya makin semuanya buat saya lama-lama sadar. Sudah saatnya harus realistis, nggak terpaku pada hal itu-itu muluk. Istilah gaulnya kata orang ‘move on’, atau apalah itu saya nggak tau artinya apa. Sering saya bingung dengan teman-teman sendiri yang bilang ‘susah move on’, ‘gagal move on' dan sebagainya. Haha, lucu aja sih atau mungkin saya yang males merasakan yah. Saya ngga ngejek kok tenang aja, suka ngekek tapi ngga ngekek juga kalau melihat kalimat macam itu.

Ohya tentang realistis. Dibilang lagi naksir sama orang apa enggak juga saya ngga tau harus jawab apa saking bingung sebenarnya iya atau enggak. Tapi kalo naksir sama buku-buku di toko buku depan sekolah lah kalian sudah tau jawabannya ya hehe, lah salah fokus. Ditanyain emang ngga pernah ngerasain kaya gini apa? ya saya juga lupa kapan saya ngerasain. Yah, saya sedang ngga mau ngerasain yang namanya jatuh cinta lagi lah. Lha wong bingung subjeknya siapa. Saya juga lupa kapan terakhir kali saya jatuh cinta. Abaikan, bung!

Kata orang masa remaja itu masa-masa paling indah. Hehe, iya deh saya idem. Sudah klise ya kalau saya cerita tentang masa remaja saya gimana. Saya lagi ngerasain sih hehe. Masa remaja buat saya itu seperti mimpi, emang nggak seperti di ftv atau sinetron sih dan semua orang juga tau, ta. Dulu waktu saya masih pake seragam merah putih ngebayangin jadi anak putih abu-abu itu bangga banget. Yomesti ya, pengin banget cabut pelajaran akhirnya kesampean juga, pengin banget ngelanggar aturan sekolah ya akhirnya kejadian, pengin banget bisa nulis surat dengan faham nomer-nomernya gegara dikompori Bunda yang saban hari pamer kalau dulu beliau sampek hafal nomer-nomer begitu ya Alhamdulillaah kelakon, pengin apalagi ya? ohya, ngerjain guru yang akhirnya juga ketauan ya berhasil juga, banyak sih cuman saya ngga inget semua.

Kata orang kalau SMA isinya cuma berangkat-belajar-bel-pulang itu useless banget. Saya terhasut juga sih sama kalimat yang hampir semua orang juga sampek bosen ndengerinnya. Ya bener juga, saya ngga mbayangin kalau saya jadi anak rumahan ‘lagi’. Emang sih saya ngaku, saya bukan manusia parasit mall dan bioskop. Kalo mau nonton film itu saya selalu mikir “ketika kamu ngeluarin duit Rp.50.000,- buat film yang cuma-cuma, yang kamu juga bisa nonton di rumah pakek laptop sendiri. Di luar sana buanyak manusia yang hanya buat mendapatkan duit yang kalau disatuin jadinya ‘lembaran warna biru’ itu susahnyaaa…..” hehe. Ya itu sih cuman pikiran dongkol gadis kudet aja kali yak.  Jujur deh, selama hampir 5 tahun saya tinggal di Semarang saya baru 'sekali' nonton film di bioskop. Itupun bareng-bareng temen sekelas gegara dibayarin ketua kelas yang katanya ulang tahun. Saya inget banget waktu itu bulan Oktober 2013, kebetulan saya sama partner penelitian saya lagi mbledos-mbledosnya nyiapin buat final di Jakarta. Yaudah, daripada buntu, mbledos, stress, nggak tau harus diapain lagi projectnya jadilah kami nonton film. Kalau jalan-jalan di mall, ya pernah lah, emang se-begitu kudetnya saya ya nggak tau bentukan mall kayak mana. Cuman kalo di Semarang itu mall bisa diitung pake satu tangan, 5 jari aja nggak genap.

Nah, tentang SMA lagi nih. Saya nggak lagi berpihak pada salah satu organisasi yang saya naungi. Kata orang kalau kamu sudah memilih beberapa organisasi kamu harus 100% di semuanya. Tapi menurut saya itu boong banget. Pasti adalah rasa keberpihakan, rasa yang paling nyaman yang kamu merasa jadi diri kamu sendiri kalau berada di dalamnya. Rasanya ngga mungkin manusia bisa membagi sama rata sebuah rasa pada beberapa tempat. Ini yang saya bilang realistis. Makanya saya ngga suka berbagi rasa, saya ngga suka melihat perbedaan. Hehe, wah mulai keras nih.

Kata kakak kelas saya manusia itu diminta untuk menyesuaikan dengan angin, bukan sebaliknya. Kata orang kalo ngomong doang mah semua orang bisa. Ya itu tadi, realistis. Saya juga sadar diri kok, saya ngomong gitu tentang penyesuaian hampir ke semua teman yang dekat sama saya. Tapi rasanya saya make topeng, nyeramahin orang dengan rapih dan sistematis tapi sendirinya. Yah begitulah, belajar menyesuaikan diri. Waktu saya lihat hasil tes IQ saya memang salah satu hal yang dikasi label kurang ya itu tadi ‘penyesuaian diri’. Apa faktor genetika ya? Ah, nggak juga. Buktinya bunda supel dan banyak yang akrab sama beliau kok. Atau karena motivasi diri sendiri yang memang sukanya apa-apa beda dari orang lain? Entahlah, yang jelas saya harus banyak belajar menyesuaikan diri.

Weleh, ini kok malah jadi menyimpang dari judul ya. Lah, saya lagi pengin cerita aja sih. Ohya sebelumnya saya mengucapkan ‘Selamat menunggu puasa Ramadhan 1435 H’ kawan-kawan semuanya, semoga kita masih dipertemukan dengan Ramadhan tahun ini. Aamiin

Semarang, 27 Juni 2014 1:48 AM

Saya

Hanya manusia suwung yang liburan isinya melakukan hal macam ini.

Hanya manusia suwung yang liburan isinya melakukan hal macam ini.

Perhatikan

  • D: Waktu Aamir Khan main di 3 Idiots umurnya udah 44 tahun ya..
  • L: Iya, Ente udah ngomong tiga kali, Ukh..
  • D: Haha, iya ya? Maap-maap, Ukh..
  • L: Iya nggak papa. Menjadi mudah untuk mengetahui apa yang seseorang sukai. Perhatikan saja apa yang sering dibicarakannya..
Repost. “I love walking in the rain because no one can see me crying.”- Rowan Atkinson

Repost. “I love walking in the rain because no one can see me crying.”- Rowan Atkinson

Terimakasih, Ayah.

Terimakasih, Ayah.